Kisah seorang guru...


"Gadis ditepi tingkap!!! letak baris belakang ayat ni!" papan hitam ku tenung dengan penuh debar. Akulah gadis di tepi tinggkap itu, baris belakang sekali pulak tu. alamak!

"emm... aaa.... hmmmm....erk!"

"Enti, yang duk sebelah dia tu bangun!"

"Ya Ustazah"

"Enti baca ayat ni" Teman disebelahku itu merangkap teman baikku menjawab lancar...upssss!

"Enti tampaq sahabat sebelah kamu tu..."

Pap! tamparan halus temanku mengenai bahu kecilku. 'Nak tergelakpun ada dalam duk takut tu...'hehe

"Kalau enti sayang kawan enti tu, tampaq kuat sikit!"

Pap! kuat jugakla dari tadi... terpeleot bahu kecilku...

"Apa nama enti?"

"Sss...smile* (*bukan nama sebenar.. hehe)"

"Dah lama ana ajaq, takkan tak tau nak letak baris fi'il madhi, mudhori', 'amar lagi? periksa dah nak dekat dah, masih lagi tak tau nak jawab.. bla... bla...."

Allah... berpeluh jantan saya mendengaq bebelan ustazah yang terkenal dengan kegarangannya itu. Telah lama saya pelajari, tapi masih juga saya keliru untuk meletakkan baris mengikut kesesuaiannya. Saya suka belajar Bahasa Arab, tapi saya tak pandai nak menggunakan tatabahasanya yang sangat-sangat mencabar. Bahasa Arab Tinggi SPM. huhu

Walau kenangan itu telah lama berlalu, baru-baru ini saya terserempak dengan ustazah saya itu di lapangan terbang, sedang bercakap telefon, saya berkira-kira untuk menegur, tetapi tidak berkesempatan, walaupun pada hakikatnya dia agak garang, tapi ajarannya sangat berkesan, sangat bersungguh-sungguh. Dia menangis bila kami tidak gagal, dia memberi hadiah tatkala dia diminta berpindah, saya sayang dia! dia adalah seorang guru. Semua guru punya memori yang sangat indah untuk saya catatkan setiap satunya. Cuma sebuah doa dan ucapan mampu saya kirimkan untuk guru-guru saya yang tidak jemu mendidik saya selama ini.

p/s: teman baikku dalam cerita di atas telahpun menjadi seorang pendidik kini... alhamdulillah... selamat hari guru untuknya.. teman terbaik pernah saya ada... alhamdulillah...




Yang paling utama ialah mak dan ayah saya. Mereka adalah guru terbaik saya dunia akhirat....

UPDATE: kalau anda semua perasan gambar di atas ni, ada menyebut, "jadilah orang yang mengajar, atau orang yang belajar, atau orang yang mendengarkan, atau orang yang menyukai, dan jangan engkau menjadi orang yang kelima, maka nescaya engkau binasa" HR Al-Bazzar dan At-Thobrani... Siapakah orang yang kelima itu??


Maksud orang kelima ialah seseorang itu berinteraksi dengan ilmu maka dia perlu menjadi seorang pengajar yang baik jika dia menjadi tenaga pengajar. Jika dia tidak berkemampuan menjadi pengajar, maka jadilah dia seorang pelajar yang baik terhadap ilmu yang diajarkan kepadanya. Jika dia tidak mampu menjadi pelajar yang baik, maka sekurang-kurangnya dia menjadi pendengar yang baik terhadap ilmu yang disampaikan itu. Namun jika dia tidak mampu menjadi pengajar, pelajar atau pendengar yang baik, sekurang-kurangnya dia menjadi orang yang menyukai ilmu tersebut. Oleh itu, jika seseorang itu tiada keempat-empat ciri-ciri di atas maka jadilah orang itu orang yang kelima. Iaitu dia tidak menjadi pengajar, tidak juga menjadi pelajar, tidah pula mendengar dan menyukai ilmu. Bahkan dia tidak menerima manfaat dan tidak juga memberi manfaat terhadap ilmu. Na'uzubillah... moga kita dijauhkan dari golongan yang kelima itu. Begitulah maksudnya jangan menjadi orang kelima sepertimana hadis di atas. Wallahuta'ala a'alam.

11 sahabat yang tersenyum !:

Kakzakie said...

Kenangan di sekolah/mdrasah memang kejap dlm ingatan kita sampai bila-bila..

Selamt Hari Guru buat semua mereka yg bergelar pendidik..

ainnoraini said...

selamat hari guru..

sama la mcm kakzakie tu..waktu sekolah mmg zaman yg paling indah dan seronok sangat...nk jer balik zaman tuu..

happy eim said...

rindu cikgu skolah dulu..^^,

norhidana said...

hehehhe senyum sengih2 je baca ntry td...

lelamaisara said...

betul la..ibu bapa kite guru yang terbaik...:)

MulutPayau said...

aduhai...teringat zaman sekolah dulu...manisnya memori tersebut...

Selamat Hari Guru utk semua guru...

Deru Ombak said...

Assalamualaikum :)

Intipati yang penuh dengan kenangan, pengajaran, ilmu dan sahabat.

Betul tu Smile.. Selain dari guru di sekolah, ibu bapalah guru yang paling hebat. :)

kay_are said...

ni mesti time blaja hua huma hum tu kan? aku ingat sikit2 yang lain dah lupe.. garang ustazah.. bese ustaz je yang garang..

mendalam maksud hadis tu.. nice

MamaEma said...

tergelak kecil akak membacanya

Karukord Jagau's said...

Kalau di igt balik zaman skolah dulu....mcm2 cerita ada....heheheee :)

O CIKTEDDY said...

entri ini juga berkesan ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

5 entry terbaru | S.M.I.L.E |